Karir anak Diskusi

Pendidikan Fokus pada Kompetensi

Pendidikan Fokus pada Kompetensi Adalah pendekatan untuk pendidikan yang berfokus pada hasil belajar yang diminati, sebagai pusat proses pembelajaran. Hal ini  berkaitan dengan perkembangan siswa melalui kurikulum dengan kecepatan, kedalaman belajar (Deep Understanding), dan lain-lain. Karena fokus pada kompetensi membuktikan, siswa terus mengalami kemajuan. Ini mirip dengan pembelajaran berbasis penguasaan / learning, dengan perbedaan utama adalah bahwa pembelajaran penguasaan akademis ,  yang cenderung berfokus pada konsep sebagai keterampilan, di sini kami sering menyebut dengan Proses LEARNING to ACHIEVED, sementara pembelajaran berbasis kompetensi sering memusatkan keterampilan yang dapat diamati atau ‘kompetensi, setelah Kompetensi terpenuhi, maka siswa siap untuk proses selanjutnya, disini kami sebut LEARN to ACHIEVED to EARN.
Karakteristik utama pembelajaran ini adalah fokus prosesnya pada kompetensi dan kemandirian. Dalam sistem pembelajaran berbasis kompetensi, siswa tidak diperbolehkan untuk melanjutkan sampai mereka telah menunjukkan penguasaan kompetensi yang telah di kurasi hasil pembelajarannya, hasil kurasi ini di tampilkan pada guru atau pembimbing agar dapat dinilai oleh pembimbing, apakah kompetensi siswa tersebut sudah siap untuk ditampilkan ke “market” atau dunia kerja. Dengan cara ini, pembelajaran berbasis kompetensi terkait erat dengan penguasaan konten materi belajar. Maka pembelajaran berbasis kompetensi melalui proses identifikasi, kurasi dan apresiasi, agar hasil yang dicapai oleh siswa menjadi sebuah kesiapan kemandirian secara utuh.
Dalam sistem pembelajaran ini, fasilitas pendukung dan Ekosistem yang tepat akan mempersingkat proses belajar, siswa yang berhasil mencapai target dengan pembelajaran berbasis kompetensi dapat menjadi model sukses (testimonial) yang efektif,  motivasi untuk peserta baru atau pihak lain karena menemukan cara yang berpotensi mengurangi inefisiensi (termasuk waktu yang dihabiskan untuk belajar) dan meningkatkan ketepatan cara belajar dan prestasi siswa.
 
Kekuatannya terletak pada fleksibilitas proses, karena peserta didik dapat bergerak dengan langkah mereka sendiri. Ini mendukung siswa dengan beragam latar belakang pengetahuan, tingkat kecerdasan, dan bakat terkait lainnya. Tantangan yang hadir dalam proses belajar ini harus terdengar akrab dan menarik bagi siswa dan pendidik, termasuk kesulitan dalam mengidentifikasi – dan menyepakati proses belajar.
 
Kompetensi menjadi tujuan paling penting yang ingin dicapai oleh siswa,  setelah sebelumnya proses belajar bagaimana menemukan minat dan cara terbaik mencapai masing-masing siswa, mentor pembimbing bertugas mengkurasi dan menilai mereka, dan  Ekosistem atau lingkungan mendukung siswa yang sedang berjuang, dengan memberikan suasana (Ambience) yang baik.
 
Di masa kini, teknologi menambah warna baru pada pembelajaran berbasis kompetensi, karena memberikan siswa akses langsung ke konten untuk mengembangkan kompetensi tersebut. Jika setiap siswa dapat mengakses konten yang sama dengan yang dilakukan guru, ada sedikit kebutuhan bagi kelas untuk bergerak bersama, dan siswa dapat membuktikan pemahaman mereka pada istilah yang lebih pribadi dan otentik, ini membuktikan bahwa siswa yang mendalami minat, akan menemukan lebih banyak ilmu pengetahuan sebagai materi pendukung untuk proses menuju kompetensinya.
 
Saat siswa memiliki kecepatan belajar yang luar biasa dengan bantuan teknologi, tugas mentor pembimbing disini lebih pada bagaimana membantu membangun kemampuan diluar teknis, seperti moral dan mental dalam memperisapkan diri menjadi pribadi yang mandiri dimasa depan.
 
 
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *